Friday, November 28, 2008

Menyemarakkan Pengislahan Masyarakat

Penceramah : Dr. Azizan bin Ahmad, Naib Presiden HALUAN Malaysia.
Tarikh : 26 November 2008
Diedit oleh Fatimahtuzzahrak binti Mohamad

Definisi

Semarak

Semarak dikatakan sebagai semangat iaitu sesuatu yang bukan solid atau tetap. Dalam erti kata lain bukan sesuatu yang berterusan. Dalam tarbiyyah, semarak disebut sebagai syu’ur.

Islah

Islah bermaksud memperbaiki.

Masyarakat

Masyarakat iaitu sesiapa yang berada di sekeliling kita dan setiap daripada mereka mempunyai sifat yang berbeza-beza.

Di sinilah peranan kita sebagai Khalifah Allah iaitu mendekati masyarakat dan memperbaiki mereka walaupun pada pandangan orang sosiologi; ‘Mereka(masyarakat) dah memang begitu’. Orang sosiologi menerima masyarakat seadanya dalam erti kata tidak kisah andai mereka itu kurang aqidahnya, jahil, mempunyai masalah sosial dan sebagainya.

Mengapa Tajuk ini Penting?

Kerana tidak mungkin kita boleh menghindari diri kita dari hidup bermasyarakat. Masyarakat adalah sumber pahala kita.

Seseorang mungkin boleh berzikir sepanjang hari untuk mengutip pahala tapi pahala yang diperolehinya berbeza dengan orang yang berda’wah pada orang lain (masyarakat amnya).

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ (١٠٤


dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat Segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang beruntung. [QS3. Ali ‘Imran ayat 104]

Islah = kerja …

Islah sama dengan kerja siapa? Islah sama dengan kerja para Rasul

Tidak diutuskan para rasul itu selain adalah untuk memperbaiki umatnya. Rasulullah S.A.W merupakan rasul yang terakhir diutuskan untuk seluruh umat manusia. Firman-Nya:


لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ (١٢٨

Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), berat terasa olehnya penderitaanmu, yang sangat menginginkan (keimananan dan keselamatan) bagimu, (dan) amat belas kasihan lagi penyayang kepada orang-orang yang beriman. [QS9. At Taubah ayat 128]

Tidak terasa beruntungkah kita apabila dapat meneruskan kerja-kerja pengislahan masyarakat? Yakni kita meneruskan kerja para rasul.

Satu kajian pernah dijalankan di Malaysia untuk menilai berapa banyakkah bilangan rakyat Malaysia yang betul-betul berkehendakkan menjadi seorang penyelidik (researcher). Hasil dari kajian yang melibatkan 10,000 orang rakyat Malaysia hanya 23 orang sahaja didapati betul-betul mahu menjadi seorang penyelidik. Mengapa ini yang berlaku? Terdapat berbagai-bagai alasan yang telah dikemukakan oleh mereka salah satunya adalah untuk menjadi seorang penyelidik ini memerlukan komitmen yang berterusan dan terdapat kemungkinan-kemungkinan risiko yang perlu dihadapi para penyelidik.

Cuba kita bayangkan andai 23 orang itu adalah orang yang betul-betul mahu untuk melakukan kerja-kerja pengislahan masyarakat. Tak rasa sedihkah kita dengan angka yang sebegitu dari bilangan 10,000 orang? Bagaimana pula dengan bilangan orang yang betul-betul komited dengan kerja-kerja sebigini yakni mereka itu para penda’wah? Bilangannya mungkin kurang dari 23 orang.

Marilah kita sama-sama menelusuri sirah Junjungan Mulia Nabi Muhammad S.A.W bagaimana sifat baginda terhadap umatnya. Tidak lupa juga sifat sahabat baginda iaitu Saidina Umar al-Khattab terhadap rakyatnya ketika beliau menjadi khalifah menggantikan Saidina Abu Bakar As-Siddiq yang kembali menemui Allah S.W.T. Malah mari kita lihat sejarah As Syahid Hassan Al Banna; bagaimana sikapnya terhadap masyarakat sekelilingnya.

BAGAIMANA DENGAN KITA?

BANGUN PAGI... SIAPA PEDULI TENTANG MASYARAKAT?

Tanyalah kembali diri kita. Bagaimana sikap kita pada masyarakat? Adakah kita bangun pagi, kita terfikir tentang mereka atau kita hanya sekadar menjalankan rutin seharian kita seperti biasa?

Da’wah = Intipati

Apabila kita melihat masyarakat, ingatlah intipatinya adalah da’wah.

Manusia dinilai dengan apa yang mereka buat atau lakukan...

Makin bernilai seseorang adalah bergantung pada apa yang mereka lakukan atau sumbangkan tidak kiralah pada individu-individu tertentu, perkumpulan mahupun masyarakat umumnya.

Tanda-Tanda Kepincangan

- Aqidah - Pendidikan
- Ibadah - Ekonomi
- Ilmu - Politik
- Akhlak - Sosial

Kesemua perkara di atas bermula dari kepincangan Aqidah dan berakhir kepada permasalahan sosial.

Kefahaman Terhadap Deen (agama)?

Semakin tinggi kemajuan, semakin kurang keyakinan terhadap deen?!

Terhakisnya keyakinan terhadap deen dalam masyarakat membawa kepada pelbagai permasalahan sosial dalam kehidupan.

Sikap kita???

Bagaimana sikap terhadap permasalahan yang berlaku dalam masyarakat?

Dengar Sahaja???

Adakah kita hanya mahu menjadi pendengar setia (a good listener)? Mendengar tanpa mengambil sebarang inisiatif terhadap apa yang berlaku?!

Penonton???

Adakah kita hanya mahu menjadi penonton-penonton setia seperti tayangan-tayangan yang di layarkan di kaca TV?

Setelah itu kita menekan butang tutup pada alat kawalan jauh TV? Dan segala-segalanya hilang dari kotak fikiran kita?

Melihat peristiwa-peristiwa yang berlaku dalam kehidupan masyarakat yang makin terhakis aqidah mereka tanpa terkesan di hati sedikit pun?! Begitukan kita yang hanya menjadi PENONTON?!

Bercerita???

Adakah kita hanya seronok bercerita itu dan ini yang berlaku dalam kehidupan seharian kita sebagai salah seorang anggota masyarakat? Hanya tahu bercerita tanpa sebarang tindakan susulan? Itukah kita?!

Marilah kita semua merasai apa yang sedang di alami masyarakat di sekeliling kita, kemudian kita berfikir dan bertindak dalam menangani masalah yang sedang berlaku dalam masyarakat.

Contoh yang paling dekat dengan kehidupan kita ialah Ibadah Puasa. Kita merasainya.

Bagaimana? Berpuasa turut menjadikan kita merasai bagaimana rasanya orang yang hidup dalam keadaan susah adakalanya mempunyai makan minum dan adalakanya tidak mempunyai apa-apa untuk dijamah. Ibadah puasa adalah sebagai tarbiyyah untuk kita di bulan Ramadhan. Dari situ berfikirlah kita yang kita perlu bertindak untuk membantu mereka yang memerlukan bantuan dari apa jua segi sekalipun.

Sirah perjalanan hidup Rasulullah S.A.W cukup banyak mengajar kita bagaimana merasai, berfikir dan bertindak. Sesungguhnya pada diri baginda terdapat suri teladan yang cukup baik bagi kita semua ikuti. Firman-Nya:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا (٢١)

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladab (contoh ikutan) yang baik bagimu, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia banyak mengingati Allah (dalam masa susah dan senang). [QS33. Al Ahzab ayat 21]

HIKMAH

- Maksiat ------ Cegah
- Miskin ------- Tolong
- Sakit --------- Ziarah
- Lalai --------- Dakwah
- Lemah ------- Bantu
- Yatim -------- Urus
- Jahil --------- Ajar
- Jahat -------- Hukum
- Minta -------- Beri

Apabila kita melihat berlakunya maksiat dalam masyarakat; Maka cegahlah dengan perbuatan, jika tidak mampu cegahlah dengan lisan dan jika tidak mampu juga cegahlah dalam hatimu (bencilah dengan maksiat yang berlaku - itulah selemah-lemah iman).

Hulurkanlah pertolongan kita buat golongan masyarakat yang berada dalam kemiskinan dalam apa jua bentuk sumbangan sekalipun; perhatian, tenaga, masa, kewangan, kebendaan dan sebagainya.

Ziarahilah mereka yang sakit. Mereka juga perlukan perhatian serta doa dari kita. Moga dengan kedatangan kita mungkin dapat menghiburkan hati mereka.

Ada dikalangan anggota masyarakat yang berada dalam kelalaian, inilah fungsi kita untuk berda’wah kepada mereka. Anggota masyarakat yang paling dekat dengan kita adalah orang-orang yang kita sayangi iaitu anggota keluarga dan juga rakan-rakan kita. Berda’wahlah pada mereka.

Hulurkanlah bantuan buat mereka yang lemah dalam apa jua keadaan pun.

Urusilah anak-anak yatim dengan adil dan penuh kasih sayang. Apabila telah sampai peringkat umur tertentu, kembalikanlah hak mereka yang telah diamanahkan pada kita tanpa mengurangi sedikitpun hak-hak mereka. Ingatlah Rasulullah s.a.w sangat menyantuni anak-anak yatim dan baginda juga adalah anak yatim.

Berikanlah tunjuk ajar kita pada golongan yang jahil. Janganlah dihukum, dicaci mahupun dihina golongan ini kerana mereka sebenarnya sangat memerlukan tunjuk ajar kita. Mana mungkin mereka memahami andai kita berterusan menyalahi kesalahan yang mereka lakukan disebabkan kejahilan mereka. Bagaimana kita mengetahui mereka ini jahil? Dekatilah mereka dalam erti kata taaruflah mereka. Moga dengan tunjuk ajar kita menjadikan mereka sebagai orang yang berguna kepada agama, bangsa dan negara. Titik permulaan untuk mengajar atau mendidik mereka yang jahil, mulakanlah dengan solat.

Bagi mereka yang jahat, hukumlah mereka setimpal dengan kejahatan yang telah mereka lakukan. Semoga mereka menginsafi dan bertaubat atas kejahatan yang telah mereka lakukan. Jika mereka insaf dan telah bertaubat, perlakulah mereka dengan adil; jangan dicaci mahupun dihina ataupun diungkit-ungkit kejahatan mereka kerana Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang terhadap hamba-hamba-Nya. Mungkin setelah itu mereka menjadi lebih baik daripada kita.

Berilah pada mereka yang meminta. Rujuklah pada sirah Baginda Rasulullah s.a.w, bagaimana baginda menyantuni seorang badwi yang merentap kain yang dililit dileher baginda sehingga berbekas kerana dia berkehendakkan sesuatu dari baginda. Betapa indahnya sifat baginda s.a.w.

TANGGUNGJAWAB LEBIH BANYAK DARI MASA YANG ADA?

BAGAIMANA KITA BERMULA?

BEBASKAN DIRI DARI BELENGGU!

ELAKKAN DIRI DARI
MBA (MURABBI BANYAK AQAL)

ELAKKAN DIRI DARI MBA (MUNTARABBI BANYAK ALASAN)

Kita boleh mencipta pelbagai alasan hanya untuk menyatakan ya atau tidak.

JANGAN JADI KADER MANJA!

Dalam nak memperbaiki masyarakat kita tidak boleh manja.

THINK FRESH DO THE BEST

MULAKAN DENGAN DIRI ANDA!

LAKUKAN POSITIONING DIRI...

Letakkan diri kita di mana. Mainkan peranan kita apabila diberi tanggungjawab atau peranan terhadap sesuatu pekerjaan.

CIRI KESEPULUH....
Bermanfaat Kepada Manusia

INDIKATOR?

Senang Tenang Menang

Ingatlah apa yang kita lakukan, semuanya kembali kepada Allah S.W.T.

MULAKAN DENGAN KELUARGA ANDA!

Mulakan dengan Sahabat ANDA!

Contohnya ketika melakukan Ibadah Haji; merupakan salah satu platform yang baik untuk berdakwah kepada masyarakat yang tidak mengira bangsa dan warna kulit.

Bergaul dengan masyarakat
  1. Hiburan
  2. Pengalaman
  3. Idea Baru
  4. Semangat
  5. Kawan (Mad’u)
Orang yang menyesal
Orang yang kehilangan kesempatan untuk Beramal...

Barangsiapa yang tidak disibukkan dengan Kebaikan...
Nescaya dia akan disibukkan dalam Keburukkan...

APA PILIHAN ANDA?

JANGAN BUAT KERANA TERPAKSA!!!

Kita akan mencapai sesuatu yang optima apabila kita mencapai apa yang kita katakan.

Kecelakaan akan menimpa seseorang apabila dia mempunyai keupayaan untuk melakukan sesuatu tetapi dia tidak melakukannya.

Tidak akan lengkap jika seseorang itu hanya soleh tapi tidak musleh. Musleh iaitu menyolehkan orang lain juga.

Rasulullah s.a.w adalah contoh yang bukan sahaja soleh tapi juga musleh.

Thursday, November 13, 2008

Brochure KMK 12 untuk edaran umum


Saya sertakan Brochure KMK 12 untuk edaran umum. Anda boleh save dengan klik mouse kanan dan pilih save as.Terima Kasih

Tuesday, November 11, 2008

Kem Personaliti Remaja Puteri

8-9/11/2008 iaitu bersamaan hari sabtu dan ahad yang lalu, HALUANITA telah menganjurkan Kem Personaliti Remaja Puteri atau lebih dikenali sebagai Pesona Puteri di Impian Country Resort, Ulu Langat, Selangor. Peserta-pesertanya terdiri dari para pelajar puteri tingkatan empat Sekolah Menengah Agama Rawang (SAMER). Alhamdulillah ia merupakan Kem Pesona yang ke-5 yang telah dianjurkan oleh HALUANITA. Tema Pesona kali ini ialah "MENGENAL DIRI".InsyaAllah Kem Pesona ini bakal menemui remaja-remaja di Wilayah Utara dengan kehadiran para pemerhati dari wilayah utara untuk dilaksanakan di sana.


Sunday, November 2, 2008

Ibadah Haji

Assalamualaikum kali ini bersua kita semua kembali dengan musim menunaikan ibadah Haji. Ada di antara kita yang mungkin kedua ibubapa, saudara mara atau atuk nenek mahupun sahabat handai yang telah berlepas baru-baru ini untuk menjalankan salah satu dari rukun Islam iaitu menunaikan ibadah Haji jika berupaya atau berkemampuan. Alhamdulillah tahun ini merupakan giliran Pak lang dan Mak lang ana menunaikan ibadah haji, pesawat yang mereka naiki bertolak pada Jumaat lepas, iaitu bersamaan 1 Zulkaedah 1429. Sekarang mereka berada di Madinah Al-Munawwarah. Manakala tahun lepas merupakan giliran bonda dan ayahanda tercinta menjadi antara tetamu Allah di sana.

Mari kita lihat Surah AlBaqarah ayat 197:

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ فَمَنْ فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلا رَفَثَ وَلا فُسُوقَ وَلا جِدَالَ فِي الْحَجِّ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّهُ وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الألْبَابِ (١٩٧

197. (Masa untuk mengerjakan ibadat) Haji itu ialah beberapa bulan Yang termaklum. oleh Yang demikian sesiapa Yang telah mewajibkan dirinya (dengan niat mengerjakan) Ibadat Haji itu, maka tidak boleh mencampuri isteri, dan tidak boleh membuat maksiat, dan tidak boleh bertengkar, Dalam masa mengerjakan Ibadat Haji. dan apa jua kebaikan Yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah; dan hendaklah kamu membawa bekal Dengan cukupnya kerana Sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri (dari keaiban meminta sedekah); dan bertaqwalah kepadaKu Wahai orang-orang Yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya). [QS2. AlBaqarah:197]

Haji adalah merupakan salah satu perjalanan dalam hidup kita sebagai muslim. Iaitu di mana setiap muslimin mahupun muslimat perlu melaluinya terutama bagi sesiapa yang berkemampuan dari segi perbelanjaan untuk menunaikan ibadah haji sekaligus menjadi tetamu-tetamu Allah S.W.T. Ini turut dinyatakan dalam Surah Al-Hajj ayat 28 mengenai Eidil Adha iaitu bersamaan 10 Zulhijjah:

لِيَشْهَدُوا مَنَافِعَ لَهُمْ وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ عَلَى مَا رَزَقَهُمْ مِنْ بَهِيمَةِ الأنْعَامِ فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْبَائِسَ الْفَقِيرَ (٢٨)

28. "Supaya mereka menyaksikan berbagai perkara Yang mendatangkan faedah kepada mereka serta memperingati dan menyebut nama Allah, pada hari-hari Yang tertentu, kerana pengurniaanNya kepada mereka Dengan binatang-binatang ternak (untuk dijadikan korban); Dengan Yang demikian makanlah kamu dari (daging) binatang-binatang korban itu dan berilah makan kepada orang Yang susah, Yang fakir miskin. [QS22. AlHajj:28]

Dalam masa yang sama kita memperingati jejak perjalanan Nabi Ibrahim A.S. Pengalaman menunaikan ibadah Haji bagi setiap individu adalah bergantung pada cabaran ataupun ujian yang dihadapinya. Dalam menunaikan ibadah Haji, memerlukan banyak kesabaran; setiap orang pasti diuji dalam perjalanannya, jadi peliharalah diri kita dari sebarang percakapan yang berunsur lucah, jauhilah dari melakukan kejahatan/ kekejian mahupun pertangkaran semasa melakukan ibadah Haji.

Yang terbaik di antara kamu sewaktu menunaikan haji adalah orang yang mampu mengawal dirinya dan bersabar, menolong antara satu sama lain, dan ia sekaligus mengorbankan masa, wang ringgit, keselesaan dan kepuasan fizikal serta hajatnya terhadap sesuatu yang kearah keduniaan. Orang muslim akan merasakan cinta/kasih mereka kepada Allah S.W.T semakin mendalam sebagaimana bermulanya persediaan mereka dalam perjalanan untuk menziarahi tempat suci dengan kesungguhan niatnya untuk mencari keredhaan Allah S.W.T. Sekaligus menjadikan tindakan dan fikiran seseorang itu bersih. Semakin kamu dekat atau hampir dengan rumah Allah S.W.T, menjadikan kamu semakin rasa bersungguh-sungguh dalam mencapai hasratmu iaitu mencari keredhaan-Nya. Pastikan kamu tidak menyakiti sesiapa hatta haiwan sekalipun, elakkan dari berlaku tidak adil, tidak sopan, tidak jujur, bertengkar mahupun berbalah dalam hal-hal yang remeh temeh. Sikap sebegini patut diamalkan sebelum menunaikan ibadah haji dan berterusan setelah selesai melakukan Haji. Keseluruhan perjalanan menjadi tanda ketaatan kita kepada Allah S.W.T. Jadi bagaimana mungkin setelahnya kita melakukan kesalahan?

Diedit dan diterjemah dari Verse of the Month, The Message Magazine, Volume 2, Issue 1 (Hajj Issue 2004)

Tuesday, October 14, 2008

Isteri Beruntung di MADUkan

Sepahit Madu

Oleh `Izzat Anwari bin Hasni

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Fikri tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopakbawah.

"Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!" pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.
Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

"Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… " Fatimah mula sebak.

"Tak. Maksud saya…"

"Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!" potong Fatimah dengan kasar.

"Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?"suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah' di sebalikFatimah yang dia kenal selama ini.

Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu.

Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

"Ada hikmah," bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yangmembawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agamayang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik denganFatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah sepertilelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu kehilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnyasibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya.

Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikrisekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiriperjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut.

Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Fikri tanpa segan silu.

"Sudi," jawab Nusaibah ringkas.

"Er, betul ke ni?" tergagap Fikri menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.
Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Fikri.

"Kenapa saya?" tanya Fikri ingin tahu.

"Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak," jawab Nusaibahyakin tetapi sedikit malu.

"Baiklah," jawab Fikri tersenyum.

Akhirnya, Fikri dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini.

Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Fikri terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Fikri semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Fikri membawaNusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya.

Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Fikri. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

"Abang, saya nak tanya boleh?" sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

"Ye sayang?" jawab Fikri sambil memandu.

"Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang,"luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

"Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa," Fikri menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

"Yeke? Dia datang program tu rupanya," jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Fikri dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri keranausahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Fikri yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Fikri aktif dalam dakwah sebelum ini.

"Kita dah sampai," Fikri membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya.

Fikri berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

"Itu isteri pertama abang," Fikri menuding jari ke arah khemah tersebut.

"Mana bang?" Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Fikri.

"Tak nampak pun," Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

"Siapa nama isteri pertama abang?" Nusaibah sangat berdebar.

Fikri tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

"Perjuangan, " jawab Fikri.

SEDARLAH SEMUA… KALIAN AKAN DIMADUKAN!

JIKA DIRIMU BAKAL SEORANG ISTERI

TERIMALAH KENYATAAN BAHAWA ANDA AKAN DIMADUKAN, BAHKAN ANDA BUKAN ISTERI PERTAMA YANG BAKAL DIKAHWINI TETAPI ANDA ADALAH BAKAL ISTERI KEDUA!!! KERANA ISTERI PERTAMA BAGI SUAMIMU IALAH PERJUANGAN ISLAM!!!PERKAHWINAN INI TELAH LAMA DILANGSUNGKAN… KEHADIRAN DIRIMU ADALAH UNTUK BERSAMA BERGANDING BAHU MEMPERJUANG KAN ISLAM BUKAN MENJADI BATU PENGHALANG PERJUANGAN SUAMIMU…

JANGANLAH JADIKAN DIRIMU SEBAGAI PUNCA SERTA MERENDAHKAN HARGA DIRI MU DENGAN TERJADINYA PERCERAIAN SUAMIMU DENGAN ISTERINYA YANG PERTAMA IAITU PERJUANGAN ISLAM!

JIKA DIRIMU BAKAL SEORANG SUAMI

TERIMALAH BAHAWA ANDA BUKANLAH SUAMI YANG PERTAMA YANG BAKAL DINIKAHINYA ATAU INSAN YANG PERTAMA YANG DICINTAI DAN DISAYANGI OLEH BAKAL ISTERIMU!!! BAHKAN DIRIMU ADALAH INSAN YANG KEDUA YANG DICINTAINYA….

KERANA SUAMI YANG PERTAMA BAGINYA IALAH PERJUANGAN ISLAM DAN MEMARTABATKANNYA

DIA MENCINTAIMU KERANA DIRIMU MENCINTAI ISLAM DAN MEMPERJUANGKAN ISLAM. JIKA DIRIMU TIDAK SEDEMIKIAN… SEKELUMIT CINTA PUN TIDAK AKAN LAHIR DALAM SANUBARI ISTERIMU…BANTULAH ISTERIMU DAN KUATKANLAH DIA UNTUK TERUSKAN PERJUANGAN

ALLAH ADALAH TUJU HIDUP MANUSIA...
p/s:
syukran kak husna for this mail :) moga boleh dijadikan pedoman dan kena sedikit sentuhan agar lebih terkesan dihati.

Majlis Jamuan AidilFitri HALUAN Pulau Pinang

Pada 11 Syawal 1429H bersamaan 11 Oktober 2008, HALUAN Pulau Pinang telah mengadakan Majlis Jamuan Aidilfitri yang bertempat di Dewan Pertanian Cherok To’Kun, Seberang Perai, Pulau Pinang. Majlis bermula pada pukul 9 pagi dengan bacaan Al-Fatihah dan ’umulkitab.

Setelah itu majlis dimulakan dengan bacaan ayat-ayat suci Al-Qur’an iaitu Surah Al-Mulk dari Saudara Amir Fuad bin Ahmad Fadhli. Seterusnya penyampaian Tazkirah ringkas dari Naib Presiden Haluan Pulau Pinang, Ustaz Alhami. Majlis turut dimeriahkan dengan acara dan persembahan adik-adik yang berumur 12 tahun ke bawah; kuiz, nasyid, coral speaking dan sebagainya.







Sebelum majlis bersurai pada pukul 1 petang, para hadirin yang hadir beramai-ramai menjamu selera sambil bertaaruf bagi mengeratkan lagi ukhuwah yang terjalin.

Tuesday, September 23, 2008

SURAH AL QADR



إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ (١)وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ (٢)لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ (٣)تَنَزَّلُ الْمَلائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ (٤)سَلامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ (٥

1. Sesungguhnya telah Kami telah turunkannya (Al-Qur ‘an) pada Lailatul-Qadar,
2. Tahukah engkau apa Lailatul-Qadar itu?
3. Lailatul-Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan.
4. Turun malaikat dan Al-Ruhu’ (Jibrail) padanya (Lailatul Qadar) dengan izin (perintah) Tuhan mereka (iaitu Allah), kerana membawa segala perkara (yang dihukumkan Allah pada malam itu);
5. sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!
[QS97:1-5]

Malam yang Lebih Baik dari Seribu Bulan


Allah S.W.T. menerangkan pada kita bahawa Dia telah menurunkan Al-Qur’an pada malam Al-Qadr (Lailatul Qadar), dan ia merujuk pada Firman-Nya:

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ (١


"Sesungguhnya telah Kami telah turunkannya (Al-Qur ‘an) pada Lailatul-Qadar," [QS97:1]

Lailatul Qadar adalah satu malam daripada bulan Ramadhan, dinyatakan dari Firman-Nya:

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ (١٨٥


(Masa Yang Diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan Yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan Yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara Yang benar Dengan Yang salah. oleh itu, sesiapa dari antara kamu Yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa Yang sakit atau Dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari Yang ditinggalkan itu pada hari-hari Yang lain. (dengan ketetapan Yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur. [QS2:185]

Ibn ’Abbas, di anatara yang lainnya menjelaskan bahawa di sini Allah menerangkan bahawa malam pertama diturunkan sekelian al-Qur’an dari Lawh Mahfuz ke langit dunia adalah pada Lailatul Qadar. Kemudian dihantarkan ke Baitul Izzah maka kemudian diturunkan oleh Malaikat Jibrail kepada Nabi Muhammad S.A.W secara berperingkat-peringkat.

Seterusnya Allah berfirman dalam rangka menegaskan kelebihan Lailatul Qadar yang dipilih sebagai malam pertama diturunkan Al-Qur’an:

وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ (٢)لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ (٣


2. Tahukah engkau apa Lailatul-Qadar itu?
3. Lailatul-Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan.
[QS97:2-3]

Merujuk pada Asbabun Nuzul (Sebab-sebab diturunkan ayat ini). Mujahid berkata: Rasulullah S.A.W menceritakan seorang dari Bani Israil memanggung senjata untuk berhijad fisabilillah selama seribu bulan. Cerita itu sangat mengagumkan para sahabat. Tiba-tiba Allah menurunkan surah Al-QADR ini, yang dalamnya menyatakan bahawa beribadat pada malam Al-Qadr adalah lebih baik dari seribu bulan. (Hadith Riwayat Ibnu Hatim)

Dalam hal menentikan Lailatul Qadar ini para Ulama telah berselisih dalam menentukannya. Ada yang mengatakan bahawa Lailatul Qadar terjadi pada satu malam daripada 10 malam yang akhir daripada bulan Ramadhan, iaitu malam ke 20 hingga malam yang ke 30 dari bulan Ramadhan. Terdapat hadith daripada Nabi S.A.W menerangkan bahawa Lailatul Qadar berlaku pada malam yang ganjil daripada 10 malam yang akhir, iaitu malam ke 21, 23, 25,27 atau 29.

Dilaporkan oleh Jaabir ibn ’Abdillah, bahawa Rasulullah S.A.W bersabda: "Tanda malam Lailatul Qadar iailah suasana malamnya bersih hening, terang seakan-akan ada bulan, tidak terasa sejuk atau panas, dan tidak ada bintang yang dilemparkan kepada syaitan hingga fajar dan paginya matahari terbit tiada dengan bercahaya panas, dan ia seakan-akan bulan purnama” (Diriwayatkan Ibnu Hatim)

Saidatina ’Aisyah r.a berkata: "Adanya Nabi S.A.W. jika masuk malam-malam yang akhir (daripada bulan Ramadhan iaitu malam 21, 23, 25, 27, 29) dari malam 21-30 membangunkan para isteri baginda untuk beribadat dan Rasulullah sendiri pada malam-malam tersebut lebih kuat beribadat.”

Saidatina ’Aisyah r.a bertanya Rasulullah S.A.W.: "Ya Rasulullah, jika aku mendatangi Lailatul Qadar maka apa yang sebaiknya untuk aku berdoa?” Maka jawab Rasulullah S.A.W, "Bacalah 'Allahumma innaka afuwun tuhibbul afwa fa’fu anni’ (ya Allah, Engkaulah Maha pengampun, maka maafkanlah aku)” (Hadith Riwayat Ahmad, At-Tirmizi, An-Nasa’i, Ibnu Majah).



Diterjemah dan diedit oleh Fatimahtuzzahrak binti Mohamad.

Rujukan dari Tafsir Ibn Kathir dan Tafsir Juz Amma.

Monday, September 15, 2008

Majlis Iftar HALUAN Pulau Pinang

14 Ramadhan 1429 iaitu Hari Ahad, HALUAN Pulau Pinang mengadakan Majlis Berbuka Puasa (Iftar) yang bertempat di Sekolah Menengah Bukit Jambul, Pulau Pinang bagi sebelah pulau manakala yang tinggal di sebelah seberang; Majlis Berbuka Puasa bertempat di Pusat KoKo, Bukit Mertajam.

Memandangkan ana berada di sebelah pulau jadi ana menghadiri majlis yang di sebelah pulau. Majlis bermula pada pukul 6 petang, di mulakan dengan pengisian tazkirah dari Ust AlHami mengenai pengertian Ramadhan beserta amalan-amalan yang mendekatkan diri kita dengan Maha Pencipta, Allah S.W.T.

Seterusnya majlis di susuli dengan penerangan mengenai Pengumpulan Dana Khas untuk Kerja-kerja Tambun Tanah Institut Pendidikan Barakah atau I’BRAH bagi membina dan menyiapkan Sekolah Menengah Tahfiz Sains di Tanjung Putus, Permatang Pauh. Sekolah Swasta ini dijangka akan siap sekitar tahun 2009.

Majlis ilmu sambil berinfaq ditutup dengan bacaan tasbih kifarah dan surah al-Asr. Semua yang hadir dijemput ke majlis berbuka. Selepas berbuka ala kadar, yang hadir menunaikan solat maghrib. Setelah selesai bersolat, para hadirin di jamu juadah yang berat sedikit. Seterusnya majlis bersurai bagi menunaikan solat Isya’ dan terawih di masjid.


Memandangkan bulan Ramadhan merupakan bulan pelaburan dan peningkatan amalan-amalan baik yang wajib mahupun yang sunat jadi infaq dan derma dari semua pihak amatlah di alu-alukan bagi pembinaan Institut Barakah. Moga ianya menjadi saham akhirat kita kelak. Sumbangan boleh dimasukkan terus melalui Bank Islam Malaysia Berhad:

NO.AKAUN : 02011010026112
(Pembangunan Insan Wilayah Utara)

Iftar bersama keluarga Kussay N.Mutter

12 Ramadhan 1429 Hijriah, ana dijemput oleh isteri Kussay, Misam untuk iftar (berbuka puasa) bersama dengan keluarga mereka. Terlalu excited sampai lupa nak bawa kamera nak ambil gambar makanan-makanan tradisi iraq. Jadi ana dapat cerita je la.

Kussay merupakan salah seorang pelajar PhD by research, merangkap tutor ana secara tak langsung di Pusat Pengajian Sains Fizik, Universiti Sains Malaysia. Isteri Kussay, Misam merupakan pelajar PhD by research juga dalam bidang bahasa Inggeris dengan pengkhususan buku-buku Harry Potter. Pasangan ni ada sepasang anak yang sangat cute, yang sulung bernama Osama dan yang kedua bernama Syahad.

Actually rumah ana dengan rumah Misam takla jauh sangat. Kalau berjalan ambil masa dalam 5 minit macam tu. First time cari blok apartment diorang tak jumpa akhirnya nak tak nak ana kena call juga Kussay ask mana rumah dia. Ana sampai around 10 minit sebelum iftar. Alhamdulillah disambut mesra dengan pasangan ini serta anak sulungnya, Osama. Syahad tak termasuk sebab baru umur 8 bulan. Sepupu Misam juga turut berbuka dengan kami. Sepupu Misam (ana tak ingat nama dia but he has been help me repaired my external hardisc two weeks ago without any charge, alhamdulillah) juga pelajar PhD tak silap ana dalam bidang sains computer dan menurut Faiz (salah sorang student PhD yang turut membantu ana dalam penyelidikan) sepupu Misam expert dalam hal-hal berkaitan computer.

Ni kira dah habisla taaruf sikit. Apa yang ana suka tentang mereka adalah fikrah mereka sama, ana selesa berbincang soal-soal agama dan isu-isu semasa dengan mereka. Alhamdulillah, Allah temukan ana dengan pasangan yang cukup menitik beratkan soal agama. 7.24 p.m, azan berkumandang...kami iftar dengan tamar. Mula-mula ana ingat coklat ke ape sebab bulat elok lepas tu ada macam kelapa parut halus-halus dengan tabur bijan sikit, bila ditanya rupa-rupanya tamar; alhamdulillah great and delicious. Air minumannya indian dates. Rasa sikit-sikit macam kurma but more like macam air asam jawa pun ada but nice. Lepas berbuka ala kadar, kami pun solat maghrib.

After solat, Misam hidangkan makanan-makanan tradisi mereka. Lupa la plak tanya nama makanan-makanan yang terhidang, if tanya pun tak bawa pulak buku nak tulis. Ada macam-macam; salad campuran timun, buah zaitun, tomato, taburan buah pelaga (ana baru tau sebab ada rasa tapi tak nampak rupa), dan lain-lain lagi dalam ingredients salad tu; nasi campuran cendawan butang, kismis, kacang (bukan kacang tanah), dll (tak terbelek ana) termasuklah ayam seketul – masya Allah nasi banyak betul, tak mampu ana nak habiskan; Sup (ana lupa nama apa tapi pekat warna coklat) –sedap sebab lain pada yang lain; neutral yogurt; roti ala-ala paratha tapi dalam tu ade daging yg dicincang halus plus macam-macam bahan yang ada tak dapat nak agak; potato wedges – bukan beli di KFC tau; de satu petak tu nak kata ikan tak macam ikan sebab bentuk petak – macam biasa tengok tapi tak boleh nak rasa dah sebab perut ana dah penuh; last skali ada desert buah-buahan – buah pic, orange, dan ramuan rahsia (ana pun tak tau apa sebab bila ana ask kussay dia bagitau ni first time dia rasa sebab Misam tak pernah buat tau ni sebab tetamu datang). After that rehat-rehat sambil taaruf.
Dalam 8.00 lebih, Kussay dan sepupu Misam minta diri untuk ke masjid. So tinggal ana dengan Misam berserta Osama dan Syahad. Banyak benda juga yang kami bualkan, even ana sebenarnya bercakap broken English je tak fluent macam Misam. Atleast cara ni boleh improve English juga. Tak lama lepas tu wife pada abang Kussay bertandang bersama 3 orang anak; Hibatullah, Farouq dan …. ( yang last ni ana susah nak ingat). Mereka sangat meraikan tetamu. Subhanallah. Segan juga ana dibuatnya. Di jamu ana aiskrim pula. Penuh perut ana. Takut juga Misam kecik hati sebab banyak ana tak dapat habiskan. But both of them sangat memahami.

Hari dah beransur-ansur melabuhkan tirai, jadi ana terpaksa minta diri even ditegah oleh Misam. Tapi ana teringat kata-kata dalam buku ”Beginilah Rasulullah S.A.W mengajari Kami” – adab-adab bertandang rumah orang. Alhamdulillah I have a great time with Kussay’s Family especially Misam and her two children. May Allah Bless all of them. Mereka menganggap ana seperti adik perempuan mereka. Subhanallah. Indahnya ukhuwah bila kerana Allah, terasa rindu untuk bertemu; bila bertemu tidak jemu; bila berpisah tidak gelisah. Hadiah Allah yang tidak terhitung...

Thursday, September 11, 2008

Teguran dari Allah

Ya Allah, adakalanya diri ini terleka dengan nikmat dunia. Terpengaruh dengan hasutan-hasutan dari dalam diriku mahupun dari makhluk-makhlukMu. Pernah tak satu hari kita di timpa musibah ataupun ujian? Contohla satu hari jari kita terkepit dek pintu, mungkin ada yang rasa nak marah tapi cuba kita fikir-fikirkan balik; 'agaknya pagi tadi aku ada sakitkan hati atau terkata si fulan bin/binti si fulan’.

Sebenarnya pelbagai cara dan situasi yang adakalanya kita sedar dan tidak sedar yang Allah sebenarnya menegur dan mendidik kita dengan setiap ujian atau musibah yang menimpa diri kita. Sebagai hamba-Nya yang mempunyai banyak kekurangan, muhasabahlah diri kita atas setiap apa yang berlaku moga kita mendapat iktibar dan pengajaran dari setiap ujian-Nya.

Ana juga hamba Allah yang mempunyai terlalu banyak kekurangan, Alhamdulillah Dia masih sudi menegur dan mendidik ana dengan ujian-Nya. Kita lihat mungkin sebagai tidak ada apa-apa tapi sebenarnya bila kita check atau muhasabah balik sebenarnya ada sesuatu yang kita terlepas pandang. Baru-baru ni ada perkara yang berlaku membuatkan ana rasa nak meledak amarah, astaghfirullah al’azim...Di pujuk hati ini agar bersabar..Katakanlah 'Aku berpuasa, sesungguhnya jiwaku berada di tangan-Nya’ Lantas ana teringat kata-kata Rasulullah S.A.W (tak silap ana, betulkan kalau ana silap). Adakala hakikatnya ana tak kuat untuk melawan amarah. Akhirnya ana ambil keputusan untuk balik sebab ana tak mampu berlama-lama di tempat tersebut.

Waktu ana sampai di rumah, azan zohor berkumandang. Setelah solat, tak lupa ana berdoa moga Allah bantu ana. Saat tu ana rasa perlukan teman untuk berbicara tapi dipujuk juga hati yang sesungguhnya Allah yang lebih layak untuk kita berbicara. Ya Allah saat tu hawa nafsu juga memberontak. Lantas terdetik di hati untuk sambung pembacaan ana..Buku yang bertajuk "Beginilah Rasulullah S.A.W mengajari kami” yang diterjemah dari buku asalnya yang bertajuk "Hakadza ’Allamana An-Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam”. Subhanallah, sesungguhnya aturan mahupun susunan Allah sungguh indah. Cuba teka apa sebenarnya berlaku? Tempat sambungan pembacaan ana rupanya pada tajuk yang ke 6 iaitu 'Menahan Amarah’. Seolah-olah Dia sebenarnya sedang menegur dan berbicara. Terkedu ana seketika. Firman-Nya:

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ (١٣٣)الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ (١٣٤

"dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal Yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga Yang bidangnya seluas Segala langit dan bumi, Yang disediakan bagi orang-orang Yang bertaqwa; Iaitu orang-orang Yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang Yang menahan kemarahannya, dan orang-orang Yang memaafkan kesalahan orang. dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang Yang berbuat perkara-perkara Yang baik;" [QS3. Ali Imran: 133-134]

Firman Allah S.W.T,

وَالَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبَائِرَ الإثْمِ وَالْفَوَاحِشَ وَإِذَا مَا غَضِبُوا هُمْ يَغْفِرُونَ (٣٧

"dan juga (lebih baik dan lebih kekal bagi) orang-orang Yang menjauhi dosa-dosa besar serta perbuatan-perbuatan Yang keji; dan apabila mereka marah (disebabkan perbuatan Yang tidak patut terhadap mereka), mereka memaafkannya;" [QS42. Asy Syuura: 37]

Bukan sekadar ditegur menahan amarah tetapi ditegur untuk memaafkan kesalahan orang. Subahanallah. Menurut penulis buku, Syaikh Khumais As-Said; amarah itu bagaikan bara api yang sedang membara di hati dan asapnya menutupi jiwa ketika saat kita menahan amarah. Seterusnya di nyatakan hati akan menjadi sejuk dan tenang malah jiwa turut terasa lapang apabila kita memaafkan seseorang.

Di dalam buku tersebut turut di nyatakan orang yang sebenarnya kuat bukanlah seorang pahlawan atau sang petarung tetapi orang yang mampu mengawal amarahnya.

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ’Anhu berkata, Rasulullah S.A.W bersabda,
"Orang yang kuat bukanlah sang petarung, tapi orang yang kuat adalah yang mampu mengendalikan jiwanya saat marah.” [Hadith Riwayat Bukhari, Kitabul Adab Bab: Al Hadr Minal Ghadhah, no. (6114), Fath (10/635)]

Sesungguhnya sebaik-baik contoh adalah Rasulullah S.A.W. Ana terasa seperti setelah ditegur; diberi pula qudwatul hasanah.

Dari Saidatina Aisyah Radhiyallahu ‘Anhu juga berkata, “Rasulullah S.A.W. bukanlah orang yang keji, berperilaku keji, berkata kotor di pasar, dan tidak pernah membalas sesuatu dengan keburukan akan tetapi selalu berlapang dada dan memaafkan.” [Syaikh Al-Albani Rahimahullah berkata, aku katakana, “Hadith ini hasan shahih diriwayatkan oleh At-Thayalisi (2432). Ahmad (6/174, 236, 246) dengan sanad yang shahih.]

Ni ana tambah pula, teringat ana pada saranan Dr. Fadzillah Kamsah; sebelum tidur maafkan semua orang walaupun hakikatnya sesetengah daripadanya mungkin sukar untuk kita maafkan tapi Insya Allah sikit demi sikit terasa ketenangan dalam jiwa. Bila di amal hari-hari sekaligus kita mampu maafkan semua orang sebenarnya.

Insya Allah ini adalah salah satu contoh teguran Allah yang berlaku dalam bulan Ramadhan ni. Walaupun ada lagi tapi ana rasa cukuplah. Moga menjadi iktibar dan sama-sama kita muhasabah dan fikir-fikirkan.

Oleh: Fatimahtuzzahrak binti Mohamad

Wednesday, September 10, 2008

Majlis Iftar Kelab IPSI USM

Alhamdulillah, perancangan ahli kelab IPSI (Islamic Propagation Society International) yang di ketuai Saudara Nasrudin (pengerusi) bagi pihak ikhwah dan Saudari Sakinah (Naib Pengerusi) bagi pihak akhawat untuk melaksanakan Majlis Iftar (berbuka puasa) bersama ahli kelab IPSI berjalan lancar semalam, 9/9/2008. Bertempat di bilik tutorial 142.

Majlis turut di hadiri Founder merangkap President IPSI, Brother Kamarudin Abdullah dan Brother Khaw Lek Ming serta anggota IPSI yang lain. Pelajar-pelajar bukan beragama Islam juga turut di alu-alukan. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar. Insya Allah gambar yang selebihnya akan ana masukkan bila berkesempatan.
Untuk pengetahuan semua, Kelab IPSI di anggotai oleh semua pelajar yang mengikuti kelas Perbandingan Agama yang dijalankan di USM dan terbahagi kepada dua kelas iaitu intermediate dan basic class.

Tuesday, September 2, 2008

Ramadhan Penghulu Segala Bulan

Segala puji bagi Allah S.W.T, selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Nabi Muhammad S.A.W, keluarga baginda, para sahabat dan para tabiin.

Selepas sebelas bulan manusia memenuhi keperluan material, kehendak dan keperluan hidup; Allah ciptakan bulan Ramdhan setiap tahun hanya sekali untuk rohani atau jiwa ataupun ruh kita menuntut haknya dari segala keperluan asasi manusia.

Ini adalah masanya untuk rohani atau jiwa kita mendapatkan makanan, ubat dan pemulihan.

Berpuasa di bulan Ramdhan adalah merupakan satu latihan pada diri seseorang untuk mengawal kehendak dan melawan hawa nafsunya. Jika orang-orang yang beriman boleh mengawal dirinya dari perkara yang halal ketika berpuasa, apatah lagi dari perkara yang di haramkan ke atasnya.

Rasulullah S.A.W turut menyampaikan berita gembira pada barangsiapa yang berpuasa – berita – berita tentang ganjaran dan pahala yang Allah sediakan untuk mereka. Antaranya:

Malaikat-malaikat memohon keampunan buat mereka pada siang mahupun malam hari. Bau pernafasan (mulu) dari orang-orang yang berpuasa adalah sangat disukai Allah lebih daripada wangian kasturi.

Pelbagai lagi ganjaran yang Allah berikan sehingga tidak terhitung banyaknya.

Tambahan lagi atas setiap ganjaran yang diberikan; Puasa seolah-olah ibarat sebuah Kolej Keimanan yang tiada taranya. Di dalamnya terbahagi kepada pelbagai jabatan atau pusat termasuklah; Jabatan Ketaqwaan, Kebaikan, Al-Qur’an, Pengorbanan, serta Jabatan Belas Kasihan dan Hormat.

Jadi kita semua kena lulus dengan cemerlang atau seboleh-bolehnya mumtaz dalam setiap jabatan tadi supaya Insya Allah puasa kita diterima-Nya. Sebabnya puasa bukan hanya menghindarkan kita dari makan dan minum pada masa yang ditetapkan tetapi yang paling penting ialah menghalang atau menghindarkan diri kita dari perkara-perkara yang menjadi larangan termasuklah perkara-perkara yang dilarang ketika berpuasa.

Terdapat 3 jenis puasa:

Puasa biasa atau kebanyakan :
Ini adalah puasa kebanyakan orang; puasa mereka hanya sekadar menahan lapar dan dahaga tetapi anggota lainnya tidak berpuasa.

Puasa yang istimewa:
Puasa yang bukan hanya menahan lapar dan dahaga tetapi juga seiring dengan mengawal pandangan atau penglihatan (mata), pendengaran (telinga), percakapan (lidah), tangan dan kaki dari perkara yang diharamkan.

Puasa yang lebih istimewa:
Puasa ini adalah puasa yang terbaik berbanding segala jenis puasa. Ia bukan sekadar menahan dari lapar, dahaga serta mengawal pandangan mata, pendengaran, percakapan, pergerakan tangan dan kaki dari perkara yang diharamkan. Malah orang-orang yang beriman ini berpuasa dengan kehadiran hatinya. Mereka tidak memikirkan selain dari Allah dan hanya Allah dan kerana Allah, jadilah puasa mereka hadir dengan kebersamaan hati dan anggota lahir.

Marilah kita semua sambut kedatangan penghulu segala bulan ini dengan memperbaiki hubungan dengan Allah S.W.T dan memohon keampunan (bertaubat) pada-Nya serta membaca Al-Qur’an Al-Kareem. Tambahan lagi jangan lupa memperbaiki hubungan sesama kita untuk mengikatkan ukhuwah kerana-Nya dan menyemarakkan kasih sayang dan keharmonian sehingga kita kembali pada-Nya, Insya Allah, dengan rahmah-Nya di dalam bulan Ramadhan.

Dipetik, diterjemah dan diedit dari article ”Ramadan, A Masters of Months” by Sheikh Tajjeddine El-Hilaly

The Message Magazine, Volume 4, Issue 2&3, Ramadan Issue 2006

p/s: Jangan Lupa Click Reader's Poll kat sebelah kiri

Ramadhan yang penuh keberkatan

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Sekali lagi…

Dalam putaran bumi mengelilingi matahari yang mengambil masa 365 hari; musim silih berganti, masa berganti masa, hari berganti hari, akhirnya bersua kita dengan bulan yang sangat mulia iaitu Ramadhan...


Bulan yang penuh keberkatan, yang mendekatkan semua muslim dalam melengkapkan salah satu daripada rukun Islam; berpuasa di bulan Ramadhan. Bulan yang disebut oleh Allah, Pencipta Syurga dan Bumi di dalam Al-Qur’an Al-Kareem. Ramadhan juga adalah bulan yang penuh dengan ganjaran; bulan yang disebut-sebut Baginda Rasulullah S.A.W dan bulan untuk kita meningkatkan amalan kita agar dekat pada-Nya. Pada bulan yang diberkati ini, Allah S.W.T mengganjari setiap muslim dengan pahala yang berganda-ganda dalam usaha kita mentaati perintah-Nya. Ini merupakan satu anugerah yang tidak terhingga pada umat Islam; bulan yang permulaannya rahmah dan pertengahannya maghfirah serta penghujungnya, pembebasan dari api neraka.

Mungkin ada yang mempersoalkan dan menyatakan : Apa yang hebatnya bulan Ramadhan? Apa yang menyebabkan ia istimewa berbanding bulan-bulan yang lain? Saya boleh berpuasa bila-mana-mana hari dalam mana-mana bulan; Saya juga boleh menderma atau bersedekah bila-bila masa dan sebagainya.

Sebagai jawapan pada persoalan dan pernyataan tersebut; apa kata tarik nafas dalam-dalam dan hembus.. Tumpukan perhatian mata dan hati kita pada ayat-ayat-Nya. Firman-Nya, Yang Maha Mengetahui tentang bulan Ramdhan:


شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ (١٨٥


(Masa Yang Diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan Yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan Yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara Yang benar Dengan Yang salah. oleh itu, sesiapa dari antara kamu Yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa Yang sakit atau Dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari Yang ditinggalkan itu pada hari-hari Yang lain. (dengan ketetapan Yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur. [QS2. Al-Baqarah: 185]

Al-Qur’an adalah ayat-ayat Allah dan kitab terakhir yang menjadi panduan hidup untuk semua manusia yang diwahyukan pada Nabi Muhammad S.A.W. Al-Qur’an terkandung pelbagai khabar berita mengenai kisah umat-umat terdahulu iaitu sebelum kita dan juga khabar mengenai masa akan datang serta mengenai Nabi-nabi serta rasul-rasul-Nya. Di dalamnya diterangkan tentang penciptaan syurga-syurga-Nya, hukum-hukum atau syariat-Nya sebagai panduan hidup kita, dan perkara-perkara yang perlu kita percaya atau imani. Al-Qur’an adalah sumber utama para muslimin dan muslimat, di dalamnya terdapat panduan dan penyelesaian bagi setiap permasalahan yang dihadapi oleh manusia. Di dalamnya juga terdapat ubat bagi menyembuhkan setiap hati dan ia juga sumber kegembiraan bagi setiap rohani.

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَابًا مُتَشَابِهًا مَثَانِيَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ ذَلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِي بِهِ مَنْ يَشَاءُ وَمَنْ يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُ مِنْ هَادٍ (٢٣

Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan Iaitu Kitab suci Al-Quran Yang bersamaan isi kandungannya antara satu Dengan Yang lain (tentang benarnya dan indahnya), Yang berulang-ulang (keterangannya, Dengan berbagai cara); Yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) kulit badan orang-orang Yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah. Kitab suci itulah hidayah petunjuk Allah; Allah memberi hidayah petunjuk Dengan Al-Quran itu kepada sesiapa Yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah) sesiapa Yang disesatkan Allah (disebabkan pilihannya Yang salah), maka tidak ada sesiapa pun Yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadaNya. [QS39. Az-Zumar: 23]

Al-Qur’an adalah kitab terakhir dari Pencipta seluruh Alam untuk keturunan Nabi Adam A.S. Ia adalah sumber makanan rohani atau jiwa untuk mengekalkan kesegarannya. Sebagaimana jasad atau anggota fizikal kita memerlukan pada makanan dan minuman jadi begitu juga rohani kita memerlukan sumber untuk mengekalkan kesejahteraannya. Jasad manusia diciptakan dari tanah yang di dalamnya terkandung pelbagai sumber dari bumi seperti garam mineral, zat besi, kalsium dan sebagainya; jadi makanannya juga adalah berasal dari bumi. Begitu juga rohani kita yang diciptakan di syurga dan sudah tentu makanannya turut berasal dari syurga.

Cuba tanya diri kita, bila kali terakhir kita membaca Al-Qur’an? Tentu ada daripada kita yang mengatakan kali terakhir dia membaca al-Qur’an adalah pada bulan Ramadhan tahun yang lepas, dan jangan terkejut bila ada yang menyatakan yang dia sudah lama tidak membaca Al-Qur’an. Hal ini sebenarnya sangat menyedihkan bila sebilangan ummah meninggalkan Al-Qur’an, dalam erti kata tidak meluangkan walaupun sesaat untuk membacanya dan apatah lagi untuk cuba memahami dan mengamalkannya.


لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلإنْسَانِ خَذُولا (٢٩

"Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku dari jalan peringatan (Al-Quran) setelah ia disampaikan kepadaKu. dan adalah Syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia (yang menjadikan Dia sahabat karibnya)". [QS25. Al-Furqaan: 29]

Jadi wahai saudara-saudaraku, jadikan saat ini sebagai saksi bermulanya kita membaca Al-Qur’an. Bermulalah dengan beberapa ayat dan perlahan-lahan tingkatkan bilangan ayat-ayat yang dibaca. Kepada sesiapa yang tidak tahu membaca, carilah guru mengaji (Al-Qur’an); mintalah pertolongan rakan-rakan ataupun kunjungilah masjid-masjid yang berdekatan dan Insya Allah akan kamu temui seseorang yang lebih daripada sanggup untuk mengajarmu. Setiap daripada muslimin dan muslimat Mesti Cuba Mempelajarinya! Kita mesti berusaha sehingga kita mampu menguasainya mahupun memperbaiki bacaan kita. Pada mulanya mungkin terasa berat, sukar dan sebagainya tetapi ingatlah apa jua perjalanan yang kita tempuhi kesemuanya bermula dengan selangkah demi selangkah (contohnya waktu kita mula belajar berjalan atau bertatih – selangkah demi selangkah sehingga kita mampu berjalan dan seterusnya berlari). Begitu juga dalam mempelajari Al-Qur’an, dengan bermula dari langkah pertama. Insya Allah akan dipermudahkan bila kita ikhlas mempelajari Al-Qur’an.

Ganjaran yang Allah berikan dengan membaca dan memahami Al-Qur’an adalah sangat besar, tidak ada apa pun di dunia yang mampu memberi ganjaran yang sama dengan pemberian-Nya. Tambahan Ramadhan adalah bulan Al-Qur’an, di mana ganjaran atau pahala yang diberikan berlipat ganda dan pintu-pintu syurga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup. Marilah kita semua sama-sama mendekatkan diri pada-Nya dengan membaca Al-Qur’an, memahami Al-Qur’an, menghafaz dan mengamalkannya. Sesungguhnya jiwa ku berada di dalam genggaman-Nya, tidak ada bulan yang lebih mulia dari bulan Ramdhan, bulan Al-Qur’an.

Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosa mereka yang membaca, mengamal dan menyintai Al-Qur’an serta terimalah amalan-amalan mereka di bulan Ramadhan dan selepasnya.

Ameen


Diedit dan di olah dari ”The Virtues of Ramadhan” by Your Brother in Islam, Rami Al-Sharawneh.

p/s: Jangan Lupa Click Reader's Poll kat sebelah kiri

Monday, August 25, 2008

Ready, Set, RAMADHAN!

Alhamdulillah lagi beberapa hari lagi kita bakal bersua dengannya – Ramadhan al-Mubarak. Adakah kita bersedia untuk menemuinya? Terutama adik-adik student ni dah sedia ke? Apa persediaan kita, matlamat kita bila bakal bersua dengannya? Sudah tentu kita semua nak dapatkan keberkatan dalam bulan Ramadhan yang mulia ni kan.

Sebelum Ramadhan tiba, kita kena lakukan persediaan dari segi mental sebab ianya sangat penting dan jangan lupa disertakan doa. Rasulullah S.A.W pun berdoa apabila hampir menjelangnya Ramadhan, baginda berdoa agar Allah S.W.T temukannya dengan bulan Ramdhan. Baginda S.A.W sendiri pun tak sabar-sabar nak menyambut kedatangan Ramadhan. Kita macam mana? Dah bersedia ke belum. Jadi bersiap sedialah kita nak sambut kedatangan bulan Ramadhan. Cuba tanya diri kita, macam mana tahun ni aku nak jadikan Ramadhan lebih bermakna dari bulan-bulan yang lain? So jom kita mula buat sedikit sebanyak persediaan awal. Kita semak jadual harian kita – tak kira la jadual kuliah ke group discussion ke halaqah ke ... Tengok-tengok sama – Periksa? Tests? Due date assignments? Lab reports? Komitmen-komitmen lain? Bila masanya Iftar (berbuka puasa)? Bila masa taraweeh? Bila waktu bersahur? Berapa banyak masa tidur yang perlu di peruntukkan? Itu dan ini kita perlu perhatikan dan atur sebaik mungkin sebagai persediaan menemui Ramadhan. Bila semuanya teratur, Insya Allah semuanya akan menjadi mudah.

Nak pesan kat adik-adik ni, bukan untuk adik-adik saja tapi sahabat n sahabiah pun sama. Cuba kita latih diri bangun awal dari sekarang, ada yang liat-liat nak bangun tu minta kawan kejutkan. Belila jam tambah dua ke tiga ke kalau rasa diri susah nak bangun. Latih-latih diri bangun buat qiyamulail bagi yang tak pernah ke jarang-jarang ke. Bagi yang dah biasa lakukan, tingkatkan lagi. Jadikan hari ini lebih baik dari semalam dan hari esok lebih baik dari hari ini. Insya Allah boleh. Ingat tau puasa tu wajib, tak boleh tinggal-tinggal kecuali uzur syar’ie!

Ahlan wasahlan ya Ramadhan!
P/S : Jangan lupa Click Poll kat sebelah kiri.."Have you planned for Ramadhan?"

Friday, August 22, 2008

Bilakah Masanya kan Tiba?



Ya. Masanya pasti akan tiba. Semuanya ketentuan Allah S.W.T. Bila umur menginjak dewasa kita sering di tanya, ”Bila nak jemput mak cik makan nasi minyak?” atau ”Ni bila lagi?”. Semuanya berbentuk kiasan yang bahasa directnya ”Bila nak walimah?” Ana pasti ramai yang pernah mengalami, sedang mengalami dan akan mengalami situasi-situasi begini.

Setiap orang pasti mempunyai pendapat dan pandangan yang berbeza. Bila soal perkahwinan diperkatakan pada masa kini, ramai yang mengatakan perkahwinan yang di atur atau arrangement marriage sudah tidak lagi relevan. Muda-mudi sekarang sibuk mencari pasangan 'ideal’ atau 'mr/ms perfect’ atau apa saja istilahnya. Tapi sedarkah berapa banyak masa yang terbuang dan berapa banyakkah wang yang di baziri? Dan pelbagai lagi pembaziran yang tidak disedari. Pada realitinya, Islam adalah agama yang lengkap dengan jalan penyelesaian dalam setiap permasalahan hidup. Islam itu adalah agama fitrah, malah ia tidak memburukkan keadaan sesuatu permasalahan yang berlaku.

Cuba kita lihat sejenak suasana atau tatacara hidup di barat yang mengamalkan cara hidup bebas. Bagaimana saudara-saudara kita yang seIslam menghadapinya? Terutama para muslimin. Ujian dan dugaan yang mereka hadapi tidak kurang hebatnya. Mereka terpaksa menepis dan menghadapi pelbagai godaan yang datang menyerang di setiap penjuru. Sewaktu ke sekolah, ke tempat kerja malah sepanjang perjalanan mereka berhadapan dengan pelbagai bentuk godaan; di media massa dan di tempat kerja. Begitulah sebenarnya situasi yang kita hadapi walaupun majoriti kita mengaku beragama Islam.

Prophet SAW said, ”O young men, those among you who can support a wife should marry, for it restrains the eyes from casting (evil glances), and preserves one from immorality..." Bila kita betul-betul bersedia atau pun serius untuk melangkah ke alam perkahwinan, tanyalah diri kita – Pasangan yang bagaimanakah yang kita mahukan? Dan bagaimanakah kualiti yang perlu ada pada dirinya untuk melaksanakan tugas-tugas Islami dan kerukunan rumah tangga?

Bagi ana perkahwinan merupakan suatu perkara yang sangat serius dan memerlukan permulaan yang baik. Jika seseorang wanita dikahwini atas alasan yang tidak kukuh atau wrong reason sudah pasti ia boleh melemahkan institusi rumahtangga muslim (baitul muslim) itu sendiri. Ingatlah wanita yang dikahwini itu akan menjadi temanmu seumur hidup dan dia juga memainkan peranan membentuk peribadi anak-anak atau generasi yang bakal lahir. Janganlah dikahwini kerana hartanya (kekayaannya), tetapi kahwinilah dia kerana kekayaannya dalam perjuangan Islam dan kekayaan ilmu pengetahuan yang dimilikinya kerana ia bermanfaat untuk pembangunan ummah. Janganlah dikahwini kerana status dalam kehidupannya kerana ia adalah satu ilusi semata-mata, tapi pilihlah dia kerana statusnya pada pandangan Allah S.W.T. Jangan dipilih kerana kecantikan fizikal kerana kecantikan fizikal yang dilihat hanyalah pada luaran sahaja, tetapi pilihlah dia kerana kecantikan Iman yang ada pada dirinya kerana kecantikan Iman mengatasi segala-galanya.

Begitu juga sebaliknya apabila memilih si suami. Seorang lelaki apabila dikahwini pada alasan yang tidak kukuh boleh mewujudkan suasana yang sukar digambarkan dan penuh dengan penyesalan yang akan terbawa-bawa sepanjang kehidupan alam rumahtangga. Apabila kualiti keduniaan dan fizikal yang dicari (mempunyai jawatan yang gah di mata masyarakat, rupa yang kacak di tambah dengan berharta) tapi tanpa sifat-sifat Islam ia adalah sangat bertentangan dengan apa yang pernah Rasulullah S.A.W pesan.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., ia berkata: Rasulullah bersabda:
“Wanita dinikahi karena empat perkara; karena hartanya, karena kedudukannya/keturunannya, karena kecantikannya dan kerana agamanya. Maka, pilihlah yang baik agamanya niscaya engkau beruntung.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhari (3/242), Muslim (2/1086), Abu Dawud (2047), an—Nasaa’i (6/68) dan Ibnu Majah (1858))

Hadith ini juga menjadi pedoman buat kita sebagai wanita apabila memilih kriteria calon suami. Kerana mereka yang baik agamanya dan lebih bertaqwa adalah mulia dan dipandang tinggi di sisi Allah S.W.T. Firman Allah S.W.T:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ (١٣


13. Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu Dengan Yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang Yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan Yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu). [QS49. Al-Hujuraat ayat 13]

Mungkin ada daripada kita yang berfikir dirinya mampu memperbaiki peribadi atau sifat pasangannya kemudian hari, sebenarnya kesemua konsep yang salah sering dipegang oleh kebanyakan daripada kita tidak kiralah samada lelaki mahupun perempuan. Semuanya bermula dengan pemilihan kriteria seseorang itu, pegangan agamanya dan yang paling penting cara permulaan yang dipilih samada cara yang diredhai atau cara yang tidak diredhai. Jika permulaan yang dipilih adalah baik, InsyaAllah ia akan mewarnai perhubungan yang diredhai Allah S.W.T.

Jangan lupa untuk memohon pada-Nya agar di pertemukan dengan pasangan yang diredhai-Nya. Sewaktu berdoa, sebutlah nama-nama indah yang di miliki-Nya (Asma Allah). Mintalah pada-Nya teman hidup yang taat dan patuh pada agama dan perintah-Nya, penyabar dan sebagainya. Salah satu doa yang terdapat dalam Al-Qur’an:


وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا (٧٤

74. dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) Yang berdoa Dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah Kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara Yang menyukakan hati melihatnya, dan Jadikanlah Kami Imam ikutan bagi orang-orang Yang (mahu) bertaqwa. [QS25. Al-Furqaan ayat 74]

Ana tak mampu nak bagi kesimpulan yang sebaik mungkin. Cuma apa yang boleh ana katakan; letaklah pengharapan dan kepercayaan sepenuhnya pada kekuasaan dan rahmat Allah S.W.T dalam kehidupan kita. Dia Maha Mengetahui segala yang tersembunyi. Semoga Allah membantu kita dalam usaha mematuhi perintah dan syariat-Nya serta sunnah Kekasih-Nya (Nabi Muhammad S.A.W), dan menemukan kita dengan pasangan yang diredhai-Nya.

Allah S.W.T berfirman:


وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ (١٨٦

186. dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang Yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. [QS2. Al-Baqarah ayat 186]

Dari firman-Nya telah dinyatakan berdoalah untuk memohon pertolongan dari-Nya sesunggunya Allah itu sentiasa hampir dengan kita. Tapi pastikan kita juga mencari "the one” dan bukan hanya sekadar berdoa tanpa melakukan sebarang ikhtiar. Maksud ana mintalah bantuan Mas’ul Halaqah, ibubapa, saudara mara mahupun sahabat handai yang theqah. Ingatlah doa itu adalah kekuatan orang-orang mukmin dan jangan lupa melengkapkan diri kita dengan ilmu-ilmu milik Allah sebagai persediaan dalam memenuhi keperluan menuju alam perkahwinan.

Ya Allah bantulah sahabat-sahabat dan sahabiah-sahabiahku di luar sana dalam mencari pasangan untuk melengkapkan separuh dari iman mereka. Amen..

Oleh: Fatimahtuzzahrak bt Mohamad

Thursday, August 21, 2008

Perjalanan Menemui “Rinduku”

Jazakallah buat Abu Muaz, bonda dan ayahanda tercinta kerana mengizinkan ana menemui ‘rinduku’ nun jauh di Pantai Timur. Perjalanan ana bermula 13 Ogos 2008 bersamaan 11 Sya’ban 1429 dari Stesen bas Sungai Nibong. Syukran tuk Kussay dan Osama junior tak lupa juga pada Misam kerana sudi menghantar ana ke stesen bas.

Ya Allah rasa tak sabar untuk menatap wajah-wajah yang daku rindui...Fatimah Syarha, Ahlami, Atiqah Najwa, dan Meyra. Alhamdulillah, lebih kurang 5 pagi ana selamat sampai di stesen bas Kuala Terengganu. Akhirnya dapat jua ana bersua dengan sahabiah yang ana rindui, Fatimah Syarha. Kelu tak terkata. Terima Kasih Ya Allah atas pertemuan yang aku nanti-nantikan. Melihatnya mengingatkan ana pada sahabiah yang ana cintai, Ummu ’Abdullah Amin sekaligus bersyukur pada-Nya atas ukhuwah yang terbina. Bila bertemu tidak jemu, bila berpisah tidak gelisah. Terasa segala-galanya indah bila ukhuwah kerana-Nya.

Tapi masa tak mengizinkan untuk ana menemui teman seperjuangan di arena akademik, Atiqah Najwa dan Meyra. Insya Allah suatu hari nanti pasti kita bertemu kembali. Mabruk buat Atiqah Najwa dan pasangan, Iruwanizuddin atas walimah pada 16 Ogos 2008. Moga berkekalan hingga ke syurga dengan izin-Nya.

Sepanjang di rumah Ha, ana bertaaruf dengan bonda dan ayahanda Ha tercinta; serta adik-beradik (8) dan kakak ipar Ha terutama Kak Farah, Kak Ros dan Asiah Yusro. Tak lupa pada kanak-kanak riang yang ragam mereka sentiasa mencuit hati; Elya Khadeeja, Maryam Soffiya, Sara, dan si comel Fatimah Adnin.

Yang paling tak dapat ana lupa cara buat lempok durian siap mengacau lagi. Penat mengacau tapi seronok. Ketawa nenek Ha tengok cara kami kacau lempok. Macam-macam ragam.

Hari Sabtunya, 16 Ogos 2008 bertemu lagi dengan insan-insan istimewa; Kak Asfa, M.cik Liza dan keluarga, Raudhah, Mar, dan Syu. Insan-insan yang sentiasa mengingatkan hubungan dengan-Nya. Terasa indah sampai tidak mampu diluahkan oleh kata-kata. Usik-mengusik juga tak lekang sebagai pengikat ukhuwah. Menceriakan lagi suasana.

Alhamdulillah 17 Ogos 2008 bersamaan 15 Sya’ban 1429, sahabiah yang daku cintai, Fatimah Syarha selamat diijabqabulkan dan bergelar isteri kepada Dr. Farhan Hadi. Ya Allah, kekalkanlah ikatan ini hingga ke syurga dengan izin-Mu dan kurniakanlah mereka zuriat yang menjadi penyejuk di mata dan di hati. Amen..

Perjalanan ana di teruskan petang 15 Sya’ban ke Kota Bharu utk menemui ”rinduku” yang seterusnya, Ahlami Abdullah Akhili. Syukran buat teman seperjuangan sewaktu di UMS, Asmila dan keluarga atas layanan mesra. Insya Allah suatu hari nanti ana akan berkunjung ke rumah mila semula.

Akhirnya 16 Sya’ban 1429, bersua jua ana dengan Ahlami (ami) di rumahnya. Alhamdulillah terubat rindu di hati bila bersua dengan insan-insan yang dirindui sekian lama. Syukran buat bonda Ami sekeluarga, atas ukhuwah yang terjalin. Hanya Allah saja yang tahu apa yang tidak dapat ana ungkapkan sewaktu bertemu. Mabruk ya Habeebati, Ahlami. Walaupun sekejap tapi buatkan ana rasa puas bertemu dengan insan-insan yang dirindui. Insya Allah satu ketika kita pasti bertemu kembali.

Sahabiah-sahabiah yang sentiasa dirindui

Faham dan Ketahuikah Kita Apa yang Ada di dalam HATI Seseorang?

Dalam kesibukan dan kebuntuan mencari idea untuk membuat MATLAB programming bagi detection of cervical cancer membuatkan ana berhenti sejenak. Rasa sesuatu yang perlu ana luah dan coret buat renungan kita semua.

Pernahkah kita terfikir faham dan ketahuikah kita apa yang ada di dalam hati seseorang samada kawan rapat kita atau kawan yang meluahkan sesuatu pada kita? Cuba kita renung-renung kembali apa yang berlaku dalam kehidupan kita seharian. Kadang-kadang kita berlagak seolah-olah kita memahami apa yang diceritakan oleh sahabat kita. Lalu terhasillah nasihat-nasihat yang adakala sebenarnya mengguris perasaan sahabat kita yang meluahkan isi hatinya. Kita sebenarnya tersalah menggunakan kaedah pendekatan. Sepatutnya kita raikan kesudian sahabat kita yang pada hakikatnya mempercayai kita untuk diluahkan isi hatinya.

Contoh dialog yang acapkali kita dengar dalam kehidupan para remaja:

Alkisah si A menceritakan perihal isi hatinya pada si B. Si A menyatakan kelegaannya apabila meninggalkan cinta manusia kerana rasa nikmatnya pada kasih sayang Allah.

A: Assalamualaikum
B: Wa’alaikumussalam
A: Anti, ana rasa lega sangat hati ana setelah berpisah dengan si dia.
B: Erm...
A: Ana rasa jiwa ana tenang, tidak ada lagi resah mahupun gelisah.
B: Jika anti memang dengan si dia?
Si B cuba menduga si A.
A: Itu ketentuan Allah, Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk makhluk-Nya. Jika itu yang telah Dia taqdirkan. Ana redha dengan ketentuan-Nya.
B: Anti?! Anti lepaskanlah si dia...Kenapa nak diingat-ingat..Anti lepaskan saja si dia...

Si A lantas terdiam bila diperkatakan begitu. ’Ya Allah aku meluahkan apa yang terdapat di dalam hatiku, tapi disalah ertikan..’

Perasan tak kita, apa yang si B fahamkan? Memang pada awalnya si B cuba untuk menguji si A, si B cuba untuk melihat si A betul-betul istiqamah atau tidak dengan keputusan yang dibuat. Tetapi pada hakikatnya fahamkah si B apa yang ada di dalam hati si A? Tidak. Sebab itu berhati-hatilah kita dalam bertutur terutama apabila mendengar luahan hati sahabat kita. Sepatutnya si B ucaplah Alhamdulillah, itulah yang sebaiknya bila pergantungan diletakkan pada Allah. Baru ini dikatakan si B meraikan luahan hati sahabatnya, si A. Itulah hakikatnya lidah lebih tajam daripada mata pedang.

Wallahu’alam. Ini cuma pendapat ana mungkin pendapat setiap individu berbeza.

Thursday, August 7, 2008

Takwin Wa’yul Islami Asas Hamba Rabbani dalam memikul Tanggungjawab Dakwah dan Tarbiyah

PENCERAMAH: Akhi Sharihan bin Shahidan
Tarikh: 19 Julai 2008

Muqaddimah

Realiti umat Islam yang:
  • Tidak menghayati Islam secara menyeluruh
  • Terpengaruh dengan pengaruh asing
  • Fahaman Juz’iyyah
  • Kehilangan contoh amali

Realiti Umat

Akan datang pada manusia satu zaman, di ketika itu Islam tidak tinggal melainkan namanya, dan Al-Qur’an tidak tinggal melainkan tulisannya, masjid-masjidnya indah namun kosong dari petunjuk, ulama’-ulama’nya termasuk manusia yang paling buruk yang berada di bawah kolong langit kerana dari mereka timbul beberapa fitnah dan akan kepadanya. (Hadith)




Rasulullah SAW bersabda: “Suatu masa nanti kalian akan dikerumuni oleh berbagai suku bangsa seperti mereka mengerumuni makanan.” Salah seorang sahabat bertanya, ”Apakah kami saat itu minoriti ya Rasulullah?” ”Tidak,” jawab Rasulullah ”bahkan kalian saat itu majoriti tetapi hanya ibarat buih (busa). Allah hilangkan rasa takut di hati musuh-musuh kalian dan Allah tumbuhkan di dalam hati kalian kehinaan!” Lantas ada yang bertanya, ” Kehinaan bagaimana ya Rasulullah?” Baginda pun menjawab, ”Cinta dunia dan takut mati.”

Kelemahan Ummah

Kelemahan dalam kapasiti intelektual (Al-Jahlu):
· Dho’fut Tarbiyah (lemah dalam pendidikan)
· Dho’fut Tsaqofah (lemah dalam ilmu pengetahuan)
· Dho’fut Takhthith (lemah dalam perencanaan)
· Dho’fut Tanjim (lemah dalam pengorganisasian)
· Dho’fut Tanfidz (lemah dalam memobilisasi potensi-potensi diri)

Kelemahan dalam permasalahan moral (Maradun Nafs):
· Adamus Saja’ah (hilangnya keberanian)
· Adamus Sabat (hilangnya sikap teguh pendirian)
· Adamut Dzikriyah (hilangnya semangat untuk mengingat Allah)
· Adamus Sabr (hilangnya kesabaran)
· Adamul Ikhlas (hilangnya makna Ikhlas)
· Adamul Iltizam (hilangnya komitmen)

Harapan Kita

”Islam telah bermula dengan dagang dan ia akan kembali dagang, maka berbahagialah mereka bersama Islam di waktu ia dagang.” (Hadith riwayat Muslim)

  • Harakah Islam sebagai ganti khilafah yang hilang.
  • Tugas harakah Islam adalah berusaha mengembalikan Islam pada tempatnya.
  • Usaha ini memerlukan kesungguhan, kesedaran dan kefahaman yang sebenar.
  • Anggota harakah dikehendaki memiliki wa’yun Islami supaya menjadi da’ie yang faham matlamat sebenar.

Amal Qawi di Tahap Sekarang:

  • Pembentukan Wa’yun Islami (bentuk kefahaman dan kesedaran yang sebenar)
  • Ijad Rakaiz Al-Islamiyah (tubuh kumpulan atau paksi Islam selepas memberikan wa’yun Islami”


Takwin Wa’yil Islami

  • Takwin bermaksud pembentukan
  • Wa’ bermaksud memahami hakikat sesuatu. – mengetahui dan memahami sesuatu secara sedar bukan sekadar maklumat semata-mata.
  • Takwinul Wa’yil Islami bermaksud pembentukan kefahaman dan kesearan Islam yang sebenar.

Dua Dasar Utama:

  1. Ikhlas – hendaklah dilakukan kerja dengan ikhlas kerana Allah
  2. Syara’ – kerja dilakukan mengikut garis panduan syara’

TAQWA itu ibarat orang yang berjalan di jalan yang berduri. Bagaimana dia berjalan? Sudah tentu dia berjalan dengan penuh berhati-hati.

Duri itu ibarat dosa kecil dan luka itu ibarat perkara yang makruh. Sudah tentu luka itu pedih apabila terkena air.

Perkara yang perlu di Banteras:

Fahaman Sekular

  • Bermula sejak abad ke 18 Masihi
  • Kejatuhan kerajaan Uthmaniyah
  • Di Malaysia secara rasminya termeterai perjanjian Pangkor 1874


Intipati Fahaman Sekularisme

  • Pisah unsur rabbani/agama dari sistem/manhaj hidup manusia
  • Tolak sumber hukum Allah dan Rasul-Nya
  • Tolak keimanan kepada Allah dan apa jua bentuk keagamaan
  • Jauhi ajaran agama dalam budaya, pendidikan dan akhlak.
  • Tolak aqidah sebagai asas kesetiaan (wala’) dan penggabungan diri (intima’)
  • Dirikan kerajaan atas konsep kemodenan tanpa terikat unsur agama sedikitpun
  • Beriman dengan apa yang dicapai oleh pancaindera
  • Usaha bersungguh-sungguh memalingkan umat dari amal akhirat kepada keenakan duniawi


Faktor Menular Ke Timur (dinyatakan oleh Muhammad Qutb)

  • Hasrat untuk lemahkan Islam.
  • Niat pembaharuan oleh ahli sains
  • Sikap dan neraca umat Islam sendiri.

Wasilah Dakyah

  • Guna golongan Orientalis.
  • Guna golongan missionari
  • Guna agen orang Islam yang mereka asuh
  • Serangan pemikiran (al-Ghazwul Fikri)

Serangan Ghazwul Fikri

Hancurkan akhlak muslim

- Hapuskan teras ajaran Islam yakni akhlak umat yang bermula pada individu
- Umat terpesong dari landasan agama dan mengambil cara hidup barat
- Mulai jebakkan umat denngan arak, judi, seks, riba dan pelbagai dosa/pintu-pintu maksiat.
- Kemudian serap perasaan/pemikiran ringankan urusan agama, remeh aqidah, cuai ibadah dan pelbagai pemikiran sesat/batil.
- Rosak generasi umat akan rosak masa depan umat dan Islam.

Hancurkan Sistem Pendidikan

- Menubuhkan sekolah – sekolah yang memperkenalkan sistem dan pelajaran yang memisahkan agama.
- Ajar anak-anak dengan sistem yang digunakan oleh barat.
- Kawal/ ketatkan pengajian Al-Qur’an – asingkan dari pelajaran bahasa kebangsaan
- Menghakis penggunaan tulisan Al-Qur’an dan jawi.

Sasaran Al-Ghazwul Fikri (kesan dan akibat)

· Individu
· Institusi keluarga
· Sistem pendidikan
· Sistem ekonomi
· Media dan hiburan
· Sistem politik

Natijah
- Jahiliyyah mengawal dunia
- Tersebarnya khurafat, pembohongan dan propaganda sesama manusia
- Umat cenderung ke arah kebatilan dan syahwat serta bertuhankan nafsu
- Tunduk patuh dan penguasaan dunia berlaku oleh bangsa yahudi dan umat menyerah kalah
- Berpaling daripada keaslian ilmu, manhaj pemikiran dan tasawur
- Ketepikan Islam dari kepimpinan sebenar

Keyakinan terhadap sistem demokrasi

- Sudah menjadi darah daging masyarakat
- Wakil rakyat menjadi badan tertinggi yan g berautoriti secara multak menggobal undang-undang
- Islam – kuasa mutlak ialah Allah SWT

Membetulkan Aqidah dan Ibadah

  • Penanaman Wa’yul Islami perlu bermula dengan memperbetulkan konsep syahadah
  • Ibadah hendaklah mengikut kefahaman generasi awl Rasulullah, generasi sahabat dan seterusnya yang merangkumi seluruh kehidupan individu, masyarakat mahupun negara.
  • Generasi awal menganggap hidup seluruhnya adalah ibadah.
  • Perlu menjelaskan Islam yang syumul kepada masyarakat.
    - secara umumnya manusia adalah memang hamba Allah SWT
    - tetapi secara praktikalnya manusia tidak semua sebagai hamba Allah dalam erti kata dia taat atau ingkar pada perintah Allah SWT
    - manusia sekarang kebanyakannya seolah-olah mempunyai fikrah seperti Abu Jahal iaitu mempercayai apa yang disampaikan oleh Rasulullah SAW tetapi tidak mahu ikut dan patuh pada apa yang telah disampaikan.. nauzubillah kita tergollong dalam fikrah seperti Abu Jahal.


Kejahilan Masyarakat tentang Islam

  • Hati dan tuturkata tidak seiring
  • Kejahilan ini membawa mereka jauh dari Allah
  • Kejahilan mereka ialah kejahilan tentang hakikat Islam yang sebenar
  • Kejahilan yang membawa mereka yakin dengan ideologi lain.

Kembali kepada Sumber-sumber yang Sohih

  • Mesti kembali kepada Kitabullah dan Sunnah Rasulullah SAW
  • Mesti kembali kepada kefahaman Islam yang sebenarnya seperti yang ditanzilkan oleh Allah SWT.
  • Mesti kembali kepada Islam yang disampaikan oleh Rasulullah SAW


Contoh yang paling cantik lagi indah adalah persoalan solat. Pada zaman Rasulullah SAW persoalan solat adalah permasalah jama’ie bukan hal individu.
Usrah atau Halaqah menjadi nadi dalam kehidupan para sahabat.

Tahap Wa’yun Islami yang mesti diwujudkan

  • Laksanakan sehingga masyarakat merasa selesa dan berhajatkan Islam yang Syumul
  • Sehingga mereka ingin mempertahankan Islam dan merasakan Islam wajib dilaksanakan dalam kehidupan.

    Oleh itu pelbagaikanlah Uslub dalam penyebaran dakwah.

    Contohi Cara Rasulullah SAW:

    5 Tahap perkembangan Rasulullah SAW
  1. Pertumbuhan
  2. Pencarian jati diri
  3. Pembentukan jati diri
  4. Pengembangan jati diri
  5. Pewarisan jati diri

    Nabi Muhammad SAW bersifat kreatif dalam menyampaikan dakwah. Baginda mencuba untuk mencari pengalaman. Contohnya:

    Rasulullah SAW menjemput saudara-maranya makan, selepas itu baginda mula menyampaikan dakwah baginda tetapi tidak berkesan kerana ada gangguan dari Abu Jahal.

    Pada kali keduanya baginda menjemput lagi saudara-maranya makan, tetapi kali ini baginda menyampaikan dakwah sewaktu mereka semua sedang makan.

    Ini merupakan salah satu contoh dakwah baginda selain cara penyampaian Baginda yang lain.