Monday, July 21, 2008

Noktah Bidayah Yang Jelas Dan Kepentingannya Dalam Tarbiyyah Islamiyah Harakiyah

PENCERAMAH: Abu Umar
Tarikh: 19 Julai 2008

Muqaddimah
  • Apabila berbincang mengenai Tarbiyah Islamiyah Harakiyah kita tidak ada pilihan lain selain kembali menghayati proses didikan generasi pertama yang dididik oleh Rasulullah SAW dengan didikan Robbani.
  • Kerana berharganya sebuah dakwah, Rasulullah SAW sanggup mengorbankan segala-galanya.

Assyahid Hassan alBanna menyatakan:

  1. Kebenaran adalah milik semua
  2. Hakikat persaudaraan adalah sangat penting
  3. Kesatuan umat manusia amat diperlukan untuk membangunkan ummah


Bagaimana Rasulullah SAW mampu membangunkan bangsa Arab menjadi satu umat yang memikul risalah serta mencipta sejarah dan peradaban yang mengagumkan sedangkan sebelumnya mereka adalah masyarakat jahiliyyah yang hina dina dan berpecah belah, membunuh anak perempuan hidup-hidup, minum arak, berzina, berjudi dan sebagainya?

  • Semua ini adalah rahsia al Quran dan pengaruh manhaj tarbiyyahnya dalam meluruskan jiwa dan umat manusia serta membangunkan sebuah harakah Robbaniah
  • Untuk mengetahui hakikat ini kita harus mengenal standard piawaian kejayaan harakah ini.

    Tanyalah diri kita apakah factor kejayaan Rasulullah SAW? :

    Adakah kejayaannya diukur dengan kekuasaan dan perluasan empayarnya sehingga mampu meletakkan Islam pada kedudukan yang terhormat di persada dunia atau mungkin kerana ramainya pengikut atau penganutnya?
  • Sudah tentu tidak, kejayaan harakah ini tidak ditentukan dengan nilaian itu melainkan dengan
    – Fikrah dan keimanan yang mendasarinya
    – Akhlaq dan nilai-nilai yang melandasinya
    – Keluhuran dan keikhlasan pendokongnya serta semangat dan kesungguhan yang dibangunkan di atas ilmu dan kefahaman yang mendalam.


Inilah rahsia kejayaannya iaitu risalah tarbiyyah sebelum risalah hukum, risalah akhlaq sebelum risalah jihad, risalah kesucian hati sebelum risalah kekuasaan dan perluasan empayar.

  • Inilah perkara pertama yang perlu kita lihat sebelum kita memilih bentuk dan pola pergerakan atau harakah kita
  • Harakah itu bermula dari dalam diri kemudian ianya keluar berhadapan dengan sistem yang menguasai persekitarannya.
  • Oleh itu jiwa harakah tidak akan tumbuh pada peribadi yang menumpang kasih sistem yang ada sebagaimana yang disebutkan oleh As Syahid Hassan Al Banna “Tangan yang menerima tidak akan memukul tangan yang memberi”.

As Syahid Hassan Al Banna ada menyebut, “Ramai di antara kita yang membaca sirah dan mengetahuinya tetapi tidak ramai yang mengambil nilai-nilai dari sirah tersebut.”

Kegentingan jiwa terjadi apabila terdapatnya pertembungan di antara iman dan keadaan persekitaran.

Contohnya kisah penaklukan Sepanyol oleh tentera muslimin. Apabila di tanya kepada para paderi mengapa orang-orang kristian tidak marah mahupun menentang apabila mereka dijajah? Para paderi itu dengan jujurnya mengatakan mereka tidak akan bertindak menyerang mahupun menentang selagi orang-orang mukmin masih tidak cintakan pada dunia (harta,pangkat dll).

Titik Mula Yang Betul.

  • Kerja-kerja yang besar ini tentunya memerlukan titik mula yang betul agar pertumbuhan dan perkembangannya selaras dengan landasan yang ditetapkan Allah SWT.


Kebersihan ‘Aqidah

  • Rasulullah SAW pertama kali memperhatikan aspek kebersihan ‘Aqidah Tauhid dan menyucikannya dari berbagai kotoran syirik, kerana itulah dasar yang akan menumpang berdirinya bangunan keperibadian seorang muslim yang selanjutnya akan melakukan dan memasuki fasa pembangunan keluarga, masyarakat kemudian pemerintah dan negara.
  • Rasulullah SAW memperhatikan aspek Tarbiyyah dan Kaderisasi para Rijal ‘Aqidah dan Pasukan Dakwahnya.
  • Ayat-ayat al Qur’an pada fasa ini turun dengan memfokuskan masalahnya pada masalah keimanan kepada Allah s.w.t, pada Hari Akhirat dan pembersihan ‘Aqidah Tauhid.
  • Sahabat-sahabat di ajar untuk bersabar dalam menempuh ujian di samping meyakini janji-janji Allah SWT
  • Itulah Manhaj Perjuangan Rasululllah pada fasa itu. Mempersiapkan Kader Inti yang kuat yang akan menjadi dasar bangunan.
  • Mereka dibina sesuai dengan ayat al Qur’an di Madrasah Rasulullah s.a.w. untuk tunduk pada perintah Allah, dengan melakukan Qiamullail untuk menambah bekal lantaran mereka memikul amanat berat
  • Inilah juga proses pertama yang mesti dilalui oleh mereka yang ingin melibatkan diri di dalam Harakah Islamiyyah, iaitu proses membersihkan hati dari segala Karat-Karat Jahiliyyah dan seterusnya menanam Bibit-Bibit keimanan.
  • Keimanan yang bersih dan murni ini adalah salah satu ciri utama yang menjadikan Generasi Awal Al Qur’an sebagai satu Generasi Yang Cemerlang.
  • Inilah juga proses awal yang perlu dilalui oleh mana-mana ahli-ahli anggota Harakah ataupun Jemaah Islamiyyah yang mengharapkan natijah yang sama.
  • Inilah faktor yang terlebih dahulu dilihat sebelum kita atau mana-mana kumpulan berfikir dan merancang menegakkan peraturan masyarakat yang Islamik, dalam usaha membangunkan sebuah masyarakat atau Ummah Islamiyyah di tengah-tengah kepekatan Jahiliyyah Moden ini.
  • Meyakini Uslub Rasulullah s.a.w adalah bimbingan wahyu Ilahi dan meyakini ‘Uslub Rasulullah s.a.w’ itu sendiri adalah hasil dari proses Tarbiyyah Islamiyyah yang bertolak dari keyakinan kepada Allah s.w.t dan keyakinan kepada Rasulullah s.a.w.


Pembinaan peribadi sebelum pembinaan ummah

  • Rasulullah SAW memulakan dakwahnya dengan membangunkan peribadi sebelum membangunkan ummah. Markas pertama baginda adalah di rumah al Arqam bin Abi al Arqam meyaksikan terkumpulnya peribadi-peribadi dalam bilangan yang kecil.
  • Peribadi-peribadi ini kemudiannya dibentuk dan dibangunkan iman mereka sesuai dengan matlamat tinggi dan mulia yang ingin dicapai. Akhirnya terbentuklah peribadi-peribadi mulia. Mereka yang dibentuk inilah yang akan menjadi tiang-tiang utama didalam pembinaan ummah.
  • Oleh sebab itulah aspek Rabbani dalam Tarbiyah Islamiyah harakiyyah adalah aspek yang paling penting kerana matlamat pendidikan Islam ialah melahirkan insan mukmin dalam pengertian sebenar iaitu insan yang memiliki iman yang menguasai hati dan fikiran, lahir dalam bentuk amalan dan tindakan, seperti yang disebutkan dalam al-athar: “...Ia sebati dalam jiwa dan dibenarkan dalam bentuk amalan.”

    AsSyahid Hassan Al Banna mengatakan bahawa kita semua perlu melihat ketenangan hati dan jiwa para sahabat Rasulullah SAW bukan pada keadaan fizikal mereka.

    Keyakinan para sahabat pada pertemuan dengan yang Maha Pencipta.
  • Tunggak Tarbiyyah Rabbaniyah ialah hati yang subur, sentiasa berhubung dengan Allah SWT, yakin akan menemui-Nya, mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya. Jiwa yang hidup inilah yang menjadi tumpuan Allah swt untuk dicampakkan nur kepadanya. Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:
    “Sesungguhnya Allah tidak melihat pada rupa bentuk kamu tetapi sesungguhnya Dia melihat kepada amalan-amalan dan hati-hati kamu.”
    (Riwayat Ibn Majah)


Keperluan Noktah Bidayah As Sohihah Di Dalam Amal Islami Kini.

  • Kita tidak mahu anggota kita menjadi anggota ikutan. Oleh itu As Syeikh Mustafa Masyhur meletakkan rukyatul wadhih sebagai asas pertama di dalam harakah Islamiyyah.
  • Amal Islami perlu bermula dengan kefahaman yang luas tentang risalah yang sedang kita bawa ini beserta matlamat, jalan serta halangan yang bakal kita tempuhi disamping memahami realiti dimana kita sedang berada.
  • Kefahaman ini akan memastikan kita mengambil nilaian yang betul dalam menentukan keperluan dan keutamaan kita di samping menentukan neraca apakah yang akan kita gunakan didalam menilai suasana yang ada disekitar kita.
  • Kita tidak mengambil pendapat majoriti manusia atau pendapat ulama'-ulama' umum untuk mengukur kerja-kerja kita.
  • Kita tidak mengambil kejayaan sistem sebagai piawaian kita dalam menentukan instrumen-instrumen menilai kejayaan kita

Jahiliyyah Yang Menguasai

  • Suasana hari ini dikuasai sepenuhnya oleh jahiliyyah hingga sedikit sebanyak kita sendiri dipengaruhi oleh nilai-nilai jahiliyyah terutamanya didalam menentukan keutamaan dan membuat penilaian.
  • Jika kita lihat sistem hidup sekarang ini secara pandangan manusia atau cara orang Islam biasa kita tidak nampak sebarang kekurangan atau kesilapan secara total, kita cuma nampak aspek yang lemah sahaja.
  • Imam Ahmad Ibnu Hanbal pernah menyebutkan (mafhumnya) ”Apabila masyarakatnya jahil, pemerintahnya zalim dan pegawai-pegawainya terdiri dari orang-orang yang fasik maka jika ada sedikit kebaikanpun kita kena rasa hairan”. Kita perlu rasa hairan bagaimana mungkin dari pohon yang berduri, busuk dan beracun tiba-tiba mengeluarkan buah yang manis dan harum.
  • Kita tidak menolak segala yang dilakukan oleh masyarakat. Kita tidak nafikan ada bahkan ramai dikalangan mereka yang ikhlas tetapi kita meragukan apa yang sedang mereka laksanakan itu adalah natijah dari sistem yang menolak Ulluhiyyah dan Rubbubiyyah Allah SWT.


Majoriti Bukan Ukuran Kebenaran

  • Suara majoriti tidak mendokong kebenaran oleh itu nilaian dan pilihan kita tidak sepatutnya dipengaruhi oleh masyarakat umum.


    وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي الأرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلا يَخْرُصُونَ (١١٦

    "Dan jika kamu menuruti kebanyakkan orang yang ada di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikut persangkaan belaka dan mereka tidak lain hanyalah berdusta."
    (QS06. al-An'am: ayat 116.)
  • Kitalah yang seharusnya mempengaruhi manusia bukan kita yang terpengaruh dengan manusia. Janganlah kerana menjaga hubungan manusia sesama manusia hingga kita lupa hubungan dengan Allah SWT Jika kita benar-benar ingin kembali kepada Islam kita perlu memahami kehendak Allah SWT melalui sumber yang robbani dan sohih


Hanya Satu jalan

  • Jalan kita hanya satu. Jalan inilah yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda.
  • Demikian juga kita dan para pendokong dakwah, sama-sama melaluinya berpandukan taufik dari Allah SWT.
  • Kita dan mereka melaluinya berbekalkan iman, amal, mahabbah (kasih sayang) dan ukhuwwah (persaudaraan).
  • Rasulullah s.a.w. menyeru mereka kepada iman dan amal, kemudian menyatupadukan hati-hati mereka di atas dasar mahabbah dan ukhuwwah.
  • Berpadulah kekuatan iman, kekuatan akidah dan kekuatan persatuan. Jadilah jamaah mereka jamaah yang ideal sebagai model. Kalimahnya mesti lahir dan dakwahnya pasti menang walaupun ditentang oleh seluruh penghuni muka bumi ini.
  • Amal Islami inilah yang akan menjadi modal atau bekalan untuk kita kembali kepada Allah SWT.


    Di edit oleh: Fatimahtuzzahrak Mohamad

No comments: